Sunday, 27 September 2015

PUISI: HARUMAN MEMORI


HARUMAN MEMORI 

September datang lagi..
Bererti sembilan tahun sudah berlalu
waktu itu juga sama seperti hari ini
Rintik-rintik gerimis berderai jatuh bersama angin
dari tingkap kaca dorm yang menghadap lorong menghala ke sekolah
jelas kelihatan bunga-bunga tembesu berguguran munutup hijau rumput
seringkali.. kita membayangkan itu salji lalu  berlari- lari keluar kemudian baring di bawahnya..
Tanpa menyedari terponteng waktu prep..
Kita leka bercerita perihal masa depan..
Ada yang ingin menjelajah dunia bersama pasangan yang kacak
Ada yang berangan ingin berkahwin dengan pelakon korea..
dan aku.. aku hanya harap kita akan terus kekal bersama
tentu kalian masih ingat bukan?
kata-kataku yang mematikan tawa kita buat seketika
kemudian mencetuskan suasana sentimental..
Aku memang maksudkannya!
Aku harap kita akan terus hidup dalam memori masing-masing
Aku masih ingat jelas saat itu..
Gilanya kita hingga lupa sakit dan malu dirotan dihadapan seisi penghuni asrama lelaki dan perempuan..
Hidup kita seolah-olah di alam fantasi barangkali..
Semuanya indah-indah belaka..
Sehinggalah suatu saat kita harus akur
Harus melepaskan tangan masing-masing untuk memilih jalan sendiri
Itulah pengakhiran alam fantasi yang kita cipta..
Kembali ke dunia nyata tanpa rela!
Cuma aku ingin kalian tahu
Selagi gerimis hadir ke bumi
Selagi angin berbisik.. S
Selagi debunga tembesu itu menyerakkan harumnya..
Andai kalian masih mencari..
Bahagia yang dulu masih di situ..
Masih seharum dulu…


Achikz 2015

Wednesday, 4 March 2015

CERPEN: RAYYAN AKASHAH

Setelah sekian lama, kini aku kembali ke sini. Myvi kuningku meluncur laju menyusuri jalan berbatu yang  kiri kanannya terbentang sawah padi yang mula menguning. Secara fizikalnya memang sudah banyak yang berubah tetapi keadaannya masih sama walau lima belas tahun sudah berlalu. Tenang dan damai, sebati dengan jiwaku yang sememangnya pencinta alam. Sebaris senyum terukir di bibirku tatkala melihat kanak-kanak berkejaran di batas-batas sawah sambil bermain layang-layang .
“Abang, adik nak layang-layang macam Amat tu,” pintaku pada Rayyan  sambil menudingkan jari kearah layang-layang Amat yang sedang menari-nari di udara.
“ Itu.. senang je, abang boleh buatkan. Nanti abang buatkan satu untuk adik ya,” pujuk Rayyan membuat hati aku berbunga riang. Rayyan seorang abang yang baik dan penyayang. Yang paling seronok, dia tak pernah hampakan aku. Tapi yang tak seronoknya, Rayyan selalu dipukul abah disebabkan kesalahan yang aku buat. Abah tak pernah benarkan aku dan abang keluar bercampur dengan budak-budak kampung. Banglow yang tersegam megah di tepi sawah itulah dunia kami. Dunia yang kosong, sempit dan membosankan bagiku. Di dalamnya hanya ada aku, Rayyan, dan Tok Ma, orang gaji yang sudah kami anggap seperti nenek kami sendiri. Setiap petang, aku dan Rayyan akan memanjat pagar banglow dan bertenggek di atasnya untuk melihat Amat dan kawan-kawannya bermain layang-layang di tepi sawah.
Karier mama sebagai seorang pereka fesyen terkenal memerlukannya kerap ke luar negara. Terbang ke Paris, Hong Kong, Tokyo, Jakarta dan lain-lain untuk pertunjukan fesyen merupakan rutin hidup mama.  Abah pula seorang peguam yang tidak kurang sibuknya. Sering kali berminggu-minggu kami tak dapat dengar suara abah, apatah lagi nak bersua muka. Tapi, bila mama dan abah balik lain pula jadinya. Mereka selalu bertegang urat di bilik. Setiap kali berhadapan situasi begitu, Rayyan akan memelukku erat seperti orang dalam ketakutan. Mungkin aku masih terlalu muda  untuk faham apa sebenarnya yang sedang berlaku pada masa itu.
Hubungan mama dan abah yang semakin retak akhirnya hancur berkecai jua walaupun pada dasarnya dibina atas nama cinta. Kata Tok Ma, mama bukan menantu pilihan nenek. Nenek prajudis dengan sesiapa sahaja yang terlibat dengan dunia glamor termasuk  menantunya sendiri. Setelah mama dan abah berpisah, aku terpaksa mengikut mama pulang ke tanah airnya di England dan meninggalkan Rayyan bersama abah di Malaysia. Tuhan saja yang tahu deritanya aku melalui hari-hari yang sunyi tanpa Rayyan di sisi, satu-satunya saudara kandung  yang aku ada.
Mungkin kerana terlalu kecewa dengan penceraiannya, mama menjadi hilang arah. Dia mula kembali ke dunia lamanya, hidup tanpa arah bergelumang alkohol dan sering mengurung diri di dalam bilik. Mama langsung tak pedulikan aku. Dia seolah-olah berputus asa dengan nasib hidupnya. Apalah daya aku seorang kanak-kanak kecil yang baru memcecah usia tujuh tahun... Untuk menguruskan diri sendiri pun aku masih perlukan bantuan seseorang. Nasib aku baik masih ada Aunty Kyle, adik bongsu mama yang baru berusia 19 tahun pada masa tu. Walaupun dia masih muda dan sikapnya sedikit gila-gila, ternyata dia agak matang dalam beberapa hal. Kesibukan urusan di kolej tidak pernah menjadi alasan untuk Aunty kyle mengabaikan aku.
“Assalamualaikum,” tegur satu suara mengejutkan aku yang sedari tadi berdiri di hadapan banglow yang kelihatan agak sepi dan usang.
Aku menoleh tanpa menjawab salam yang diberi. Seorang lelaki dalam lingkungan 50-an sedang berdiri sambil tekun memerhati wajahku. Pelik melihat orang asing barangkali.  Aku mendekatinya dan menghulur tangan untuk bersalam. Tanganku disambut tetapi matanya langsung tak berkalih dari memandang wajahku.
“ Anak ni cari siapa ya?”
“ Saya.. Haikal.. Tuan Haikal masih tinggal di sini?” Soalku sambil terintai-intai ke dalam banglo.
“ Tuan Haikal..? Akashah?” Soalnya sambil mengamati segenap penjuru wajahku.
“ Ya pak cik, saya Akashah, anak bongsu Haikal dan Maryam. Pak cik kenal abah saya?”
“Enam belas tahun jadi tukang kebun dan pemandu di banglow ni, mana mungkin Pak Mail tak kenal Tuan Haikal. Kamu dan abang kamu pun membesar depan mata Pak Mail ni,” ujar Pak Mail sambil menepuk-nepuk bahuku. Ada riak kagum di wajahnya. Barangkali kagum melihat kanak-kanak kecil yang pernah ditimangnya suatu ketika dahulu kini segak berdiri di hadapannya.
“ Kashah datang cari abah.. dan abang. Kashah perlu jumpa mereka Pak Mail,” luahku sebak.
“ Tapi.. Tuan Haikal dan Rayyan dah tak ada kat sini. Mereka dah berhijrah ke Kuala Lumpur kalau tak silap Pak Mail,”
“ Kuala Lumpur?” Soalku hampa.
“ Syukurlah kamu dah balik. Banglow ni dah lama sangat sepi. Dah berbelas-belas tahun Pak Mail simpan kunci banglow ni. Pak Mail dah jaga banglow ni macam rumah Pak Mail sendiri. Sekarang dah sampai masanya Pak Mail serahkan kunci-kunci ni  pada kamu. Ini amanat Tuan Haikal pada Pak Mail,” kata Pak Mail sambil menghulurkan aku segugus kunci. Aku menyambutnya walaupun dalam keadaan agak terpinga-pinga.
Kali pertama menapak masuk ke perkarangan banglow itu setelah lima belas tahun, dadaku mula dihimpit rasa sebak. Buaian kayu di taman mini tempat bermain aku dan Rayyan suatu ketika dahulu sudah usang dimamah usia walaupun taman itu kelihatan rapi dijaga. Rumput dan pohon—pohon hiasannya dipotong kemas. Aku menghampiri sepohon bunga melor yang rendang di tepi pagar. Tanah di bawahnya aku korek dan ternyata balang kaca itu masih di situ. Satu nota bergulung kecil di dalamnya aku keluarkan.
          Rayyan akan satukan keluarga kita..
Tak semena-mena air mataku gugur berderai tersentuh oleh sebaris ayat  yang aku yakin ditulis oleh Rayyan.
“ Rayyan Haikaaal!!” Jeritku dalam tangis yang tertahan serentak lutut rebah mencecah tanah. Cebisan nota di tangan kuramas kejap dan kurapatkan ke dada. Perasaanku, seperti ada satu lubang kosong yang muncul di jantung. Sunyi dan menyakitkan.
    *******************************************************************
Dua hari di Alor Setar, aku di pelawa menginap di rumah Pak Mail. Kalau nak diikutkan, mahu saja aku bermalam di banglo tu walaupun kelihatannya agak menakutkan. Melihatkan Pak Mail dan Mak Som yang beria-ia, tak manis pula rasanya untuk aku menolak. Lagipun, aku tak kenal siapa-siapa di kampung ni selain mereka. Sepanjang tempoh itu juga,  macam-macam cerita aku dengar daripada orang kampung tentang keluargaku. Ada yang kata abah dah berkahwin dengan calon menantu pilihan nenek dan dilangsungkan di sebuah hotel lima bintang di bandar. Ada pula cerita tentang Abang Rayyan yang dah berhijrah ke luar negara. Tidak ketinggalan juga cerita buruk tentang aku dan mama. Tapi aku pasti, tiada siapapun antara mereka yang tahu perkara sebenar. Resam dunia, manusia suka bersangka-sangka dan menyebarkan khabar angina.
 Menurut Pak Mail, selepas berhijrah ke Kuala Lumpur abah dan Rayyan langsung tak pernah kembali ke kampung itu lagi. Pak Mail dan keluarga merupakan pekerja yang paling rapat dengan abah.  Mereka tinggal di rumah pekerja yang di sediakan di belakang banglow. Sebelum pergi, abah amanahkan Pak Mail untuk menjaga banglow itu untuk aku dan mama.  Kata Pak Mail lagi, abah percaya suatu hari aku dan mama pasti akan kembali ke banglow itu.
Ah, apa yang abah tahu tentang aku dan mama? Semua ni terjadi pun sebab abah! Benar aku rindukan abah. Tapi, untuk air mata mama yang tertumpah dan untuk pisahkan aku dengan Rayyan, satu-satunya abang dan kawan yang aku ada, aku belum mampu maafkan abah. Mungkin kami tidak cukup berharga buat abah.
   *******************************************************************
Lama aku berdiri di depan pintu banglow itu. Sampai sekarang masih belum ada kekuatan untuk masuk. Aku hanya mampu memandang dari luar pintu kaca yang masih ditutupi langsir putih kekuningan. Segugus kunci di tangan ku pandang kosong.
“ Awak balik sini awak nak apa sebenarnya? “ Perlahan aku menoleh. Nurul, anak gadis Pak Mail memandangku serius.
“Excuse me??”
“ Best ke tinggal kat London sana tu?” tambahnya dalam nada yang agak sukar untuk aku hadam maksud di sebaliknya.
“ Bolehlah..”
“ Owh, patutlah..” sambutnya ringkas dan sinis, cukup untuk menggugat tenang seorang Akashah.
“ If you don’t mind, boleh saya tahu apa yang awak cuba sanpaika sebenarnya erk?”
Nurul yang baru saja berpusing untuk berlalu terus mematikan langkahnya.
“ Dari semalam saya di sini, cara awak pandang saya, saya dapat rasa tau… Cik Nurul.. tolong beritahu saya, please,” pintaku tegas dalam lembut. Gadis itu masih membelakangiku. Kelihatan teragak-agak, memendam seribu rasa. Aku beranikan diri mendepaninya.
“ Semua orang kampung dah tahu la.. awak dan mak awak dah murtad kan? Dan untuk pengetahuan awak, Rayyan menderita tau. Korang tinggalkan dia macam tu je,” hembur Nurul dalam sebak.
“ What?!”
“ Kenapa, tak betul ke apa yang mereka cakap?”
Aku hanya memandang wajah Nurul. Sampai begitu sekali tuduhan mereka terhadap aku dan mama. Aku pejamkan mata. Rapat. Maruah dan nama baik mama harus aku bersihkan! Rayyan menderita.. Bkan saja Rayyan malah aku juga rasa kesakitan tu.
“ Cik Nurul, saya kena balik ke Kuala Lumpur sekarang. Anyway, thanks sebab keluarga awak banyak tolong saya. Saya pergi dulu. Assalamualaikum..” Aku berlalu setelah menghadiahkan Nurul seukir senyuman semanis mungkin. Sabar dan memaafkan itu kunci kemenangan. Kata-kata Kak Farah, seorang pelajar Malaysia di England merangkap kawan baik Aunty Kyle itu sangat menginspirasikan aku sejak kecil.
Tiga bulan berlalu, tak pernah sekalipun aku berhenti menjejaki abah dan Rayyan walaupun jadual sangat padat dengan kuliah, projek akhir dan tesis. Nota pendek dari bangle itu berulang kali aku baca. Kadang-kadang aku pelik, kenapa begitu susah  untuk menjejaki seorang peguam terkenal seperti abah jika mereka masih di Malaysia. Atau mungkin mereka sudah ke luar negara? Bermacam-macam persoalan terlintas menyesakkan benakku.
“ Shah, cuba kau tengok lukisan tu. Macam sayu pulak hati aku tengok,” ujar Hakeem sambil menuding jari telunjukny ke arah sebuah frame lukisan ketika kunjungan kami ke pameran lukisan di sebuah galeri seni. Senyumanku mati tatkala mata tertacap pada lukisan bersaiz A1 itu. Banglow, sawah, layang-layang, dan dua orang budak lelaki. Ini bukan lagi satu kebetulan! Aku kenal banglow itu. Aku bergegas mencari Abang Razlan, pelukis yang aku kenal setahun yang lalu. Dia juga yang incharge pameran lukisan itu.
“ Bang, painting tu bukan abang yang buat kan?”
“ Owh.. tu? Kawan abang punya. Pernah orang tawarkan empat ribu ringgit untuk lukisan tu tapi dia tak nak jual tau. Emm.. tapi macam mana kamu tahu bukan abang yang lukis?” Soalan Abang Razlan aku biarkan sepi.
“ Boleh saya jumpa kawan abang tu?” Permintaan yang agak mengejutkan Abang Razlan dan Hakeem. Kedua-dua mereka saling berpandangan.
  **************************************************************
“ Okey, abang rasa sampai di sini saja kelas kita untuk hari ni. Insyaallah kita jumpa lagi mingggu depan,” ujar lelaki berkerusi roda itu kepada beberapa orang  kanak-kanak di hadapannya. Seorang demi seorang kanak-kanak tersebut menyalami tangan lelaki itu sebelum beredar. Gezebo bercirikan tradisional Melayu yang terletak di tengah-tengah taman itu kelihatan terhias indah dengan lukisan dan ukiran kayu yang sangat mengagumkan.
“ Assalamualaikum,”
“ Waalaikumussalam.. yes, can I help you?” jawab lelaki itu dengan senyuman mesra.
“ Yes of course, actually I’m looking for the owner of this painting.” Aku mengangat lukisan yang aku pinjam daripada Abang Razlan itu separas dada. Seperti yang dijangka, senyuman mesra di bibirnya tiba-tiba mati.
“  Macam mana… who are you?!” Soalnya dalam nada agak tegang.
“ Rayyan Haikal…” ucapku sambil mendekatinya. Rayyan hanya memerhati gelagatku. Tiba-tiba dia memegang kepalanya solah-olah menahan sakit yang amat sangat. Aku panik seketika.
“ Abang.. What’s wrong? Abang!!”
Tiba-tiba seorang wanita dalam lingkungan 70-an  keluar mendapatkannya. Tanpa berlengah, cepat-cepat aku tolong wanita itu memapah Rayyan dan menghantarnya ke bilik. Selesai membaringkan Rayyan di katil, wanita tua itu menghampiriku.
“ Kashah..?”
Aku hanya mengangguk. Tidak mampu mengeluarkan sepatah kata atau  air mataku akan tertumpah. Aku biarkan wanita itu membelek wajahku. Di matanya jelas kelihatan ada rindu yang menggunung sedang mencair.
“ Tok Ma, abang kenapa?” soalku sebak.
  *****************************************************************
Selesai menghantar doktor ke pintu keluar, aku kembali semula ke bilik Rayyan. Sebaik saja aku masuk, dia sudah bersandar di kepala katil.
“ Stage four brain cancer? Since when?! Abang nak tinggalkan Shah lagi ke?” Aku mula menyoal dan marah kepada Rayyan yang sebenarnya langsung tak bersalah. Rayyan hanya tersenyum memandangku.
“ Typical Akashah! Dah besar adik aku.. hensem! Kau dah besar bro, why don’t you change a bit? Manja macam dulu jugak..” ujar Rayyan tergelak kecil. Aku terdiam mati akal dengan sikap tidak serious Rayyan. Tapi inilah dia abangku, Rayyan Haikal. Sembunyikan kesakitan dan keperitan sendiri demi menenangkan orang lain adalah kepakarannya.
“ How’s mama Shah? Sorry.. sepatutnya abang yang cari Shah dan mama, bukan Shah yang cari abang,” ujar Rayyan kembali serius.
“ Tahu takpe..” balasku sambil memeluk satu-satunya abang kandungku itu.Tapi… mungkinkah aku akan kehilangannya  untuk selamanya  suatu hari nanti. Jika itu berlaku, bagaimana harus aku lalui keadaan itu nanti buat kali yang ke dua. Persoalan demi persoalan semakin menyesak benakku!
  ****************************************************************
Aku tolak kerusi roda Rayyan meninggalkan tanah perkuburan dimana abah disemadikan. Kata Rayyan, abah merana sepanjang hayatnya kerana dihantui rasa bersalah terhadap aku dan mama. Abah tak sanggup pulang ke kampung kerana banglow itu penuh dengan kenangan bersama mama, satu-satunya wanita yang dicintainya. Abah sebenarnya mangsa keadaan kerana terpaksa memilih antara seorang ibu yang amat dikasihi dan isteri yang dicintai.
Perkahwinan abah dengan Sabrina yang dirancang oleh nenek akhirnya terpaksa dibatalkan selepas komplot antara nenek dan Sabrina menfitnah mama sebelum ini terbongkar dan diketahui abah. Nenek yang malu dan kecewa dengan kejadian itu akhirnya diserang sakit jantung dan meninggal selepas dua hari ditahan di wad.
Selepas kematian nenek, abah  mengambil keputusan berhijrah ke Kuala Lumpur. Dia ingin melupakan semua kenangan pahitnya dan memulakan hidup baru demi masa depan Rayyan, satu-satunya keluarga yang masih ada bersamanya. Abah memendam keinginannya untuk mencari mama kerana malu dan rasa bersalahnya. Kerana risau Rayyan yang dijaganya sejak lahir itu terabai, Tok Ma mengambil keputusan mengikut mereka ke mana saja mereka pergi. Lagipun Tok Ma memang taka da keluarga lain selain keluarga Tuan Haikal.
Selepas tamat tingkatan lima, Rayyan memilih untuk menyambung pengajian dalam bidang undang-undang di England sekaligus cuba untuk menjejaki aku dan mama. Sayangnya pada mas itu kami sudah tidak lagi di England. Atas nasihat Kak Farah, Aunty Kyle membawa mama ke Acheh untuk berubat sebaik sahaja tamat pengajiannya di universiti. Kami menetap di Indonesia untuk beberapa tahun sehinggalah mama sembuh sepenuhnya sebelum kembali semula ke England.
“ Shah.. tolong bawak abang balik Alor Setar.. Abang nak balik rumah kita,” pinta Rayyan lemah. Dingin bayu malam menerjah ke segenap ruang bakloni. Aku capai sehelai mafla lalu ku lilitnya di leher Rayyan.
“ Jom masuklah bang.. nanti tak pasal-pasal melarat pulak sakit tu,” ujarku sambil menolak kerusi rodanya masuk ke bilik. Hatiku resah melihat  wajah Rayyan yang semakin pucat.
“ Shah.. Kalau nanti abang tak sempat jumpa mama, Shah beritahu mama yang abang sayang mama sangat-sangat. Abang mintak maaf sebab tak jalankan tanggungjawab abang sebagai anak sulung macam yang mama suruh… Abang…  Abang..”
“ Dah la bang.. Abang rehat dulu. Tak payah cakap bukan-bukan, ” potogku sambil selimutkan Rayyan. Cepat-cepat aku keluar dari bilik itu sebelum air mata lelakiku gugur mencurah-curah seperti kanak-kanak kecil terjatuh aiskrim.
 ********************************************************************
Selepas seminggu, aku kembali lagi ke Alor Setar demi memenuhi permintaan yang  mungkin terakhir daripada Rayyan. Sesekali aku melirih Rayyan yang bersandar lemah di tempat duduk sebelah. Jauh di sudut hati, aku tidak henti-henti berdoa agar keajaiban berlaku.
“ Bang, bangun..kita dah sampai,” ujarku sebaik menghentikan kereta di hadapan banglo. Pintu depan banglo kelihatan terbuka luas dan kawasan sekitarnya  kelihatan lebih bersih daripada sebelumnya. Pasti Pak Mail sedang membersihkan rumah sebab awal-awal lagi aku sudah menelefonnya memberitahu aku akan membawa Rayyan pulang ke kampung.
Aku menolak krusi roda Rayyan ke pintu depan Banglow yang sedia terbuka.
“ Assalamualaikum..”
“ Waalaikumussalam,” jawab seseorang dari arah belakang. Aku dan Rayyan serentak menoleh. Rayyan terpaku seketika. Seorang wanita bertudung labuh dan berjubah cokelat muda sedang tersenyum ke arah kami.
“ Mama?” Soalnya menahan sebak. Aku menolak kerusi roda Rayyan  mendekatinya. Bersungguh-sungguh Rayyan cuba gagahkan diri untuk berdiri. Dalam linangan air mata dia meraba wajah mama yang turut lencun dengan air mata.
“ Mama...”
“ Ya sayang.. mama..”
Rayyan meraih bahuku yang berdiri tidak jauh dari mereka. Kami bertiga berpelukan melepaskan rindu yang sekian lama terbuku. Tiba-tiba aku rasa tubuh Rayyan semakin lemah dan sejuk. Belum sempat dia jatuh aku pantas menyambutnya.
“ Rayyan.. kenapa ni sayang?” Soal mama sambil mengelus lembut ubun-ubun Rayyan yang sudah aku baringkan di sofa. Kulihat wajah Rayyan semakin pucat membiru.
“ Mama.. abang minta maaf sebab tak mampu jadi anak sulung yang baik untuk mama. Abang gagal,” rintih Rayyan lemah.
“ Abang.. tolong jangan cakap macam tu. Mama yang banyak salah dengan abang. Mama tinggalkan abang, langsung tak pernah ambil tahu pasal abang. Mama abaikan tanggungjawab mama.. Maafkan mama..”
Mama memeluk Rayyan erat. Aku masih lagi berdiri kaku di sisi mama.. memandang kosong gelagat kedua-duanya tanpa reaksi.
“ Kashah.. “
Ayat terakhir dari  Rayyan sebelum dia menutup mata buat kali terakhir. Mama menggoncang tubuh Rayyan sambil memanggil namanya berulang-ulang. Aku yang sedari tadi diam membatu tidak semena-mena rebah ke lantai. Pandanganku kelam.
  **************************************************************
Pulang dari pengkebumian arwah Rayyan, tiba-tiba terdetik di hatiku untuk menjenguk bilik tidur yang sekian lama aku tinggalkan. Satu persatu anak tangga aku daki perlahan. Tombol pintu bilik yang berdekatan tangga ku pulas berhati-hati. Sebaik menjengah kedalam, seluruh sendi lututku terasa longgar. Mulutku aku tutup menggunakan tangan agar tangisku tidak terlalu kedengaran.
 “ Abang!! Kenapa kau selalu buat aku macam ni??!!” Jeritku sambil memeuk salah satu layang-layang yang bergantungan di dinding bilik.
“Abang, adik nak layang-layang macam Amat tu,”
“ Itu.. senang je, abang boleh buatkan. Nanti abang buatkan satu untuk adik ya,”

Suara Rayyan masih segar dan jelas terngiang-ngiang di telingaku.

...TAMAT...

Wednesday, 11 February 2015

My Memory..

BFF
SMKNS 2006 in memory..




Sebagaimana kita tak mampu menghalang bumi dari terus berputar, demikianlah kita tak mampu menahan masa dari terus berlalu pergi.. semakin hari kian jauh meninggalkan berjuta kenangan suka duka. 
Selain keluarga, kawan-kawan adalah orang orang paling berpengaruh dalam hidup kita. Dengan mereka, kita berkongsi susah senang tangis dan tawa saat jauh dari keluarga. 
Ada kala, keluarga tak mampu memahami gejolak hati dan persaan kita.. kawanlah tempat  kita bersandar berkongsi perasaan.
Untuk semua yang telah kita lalui dari zaman persekolahan sehingga kini.. 
Untuk bahasa pelik hanya kita yang memahami..
Untuk semua yang menjadi rahsia kita..
Semua itu ternyata telah mencipta satu sisi indah dalam kotak kenangan kita yang mustahil untuk dimusnahkan dalam sekelip mata.

Don't walk behind me, I may not lead.
Don't walk in front of me, I may not ffollow. Just walk beside me and be my friend.
... Albert Camus...

Wednesday, 3 December 2014

Baby dah balik

Tiga hari lepas kucing yg aku duk belai-belai, manjo-manjo tetiba hilang. Keliling kampung aku dan adik aku duk teriok bebii!! bebii!! bebiii!! pangil dia. Naik sakit tekak aku ni. Siang malam asyik menangis je kerja aku terkenangkn kucing aku yang seko tu. Dia bukan makan benda bukan-bukan. Bagi nasik dengan ikan pun buleh tercekik tulang. nasik basi memang tak la dia nak makan. Malam-malam tidoq dlm kelambu. Mana aku tak risau. Ntah tido kat mana, makan apa.. yang paling aku risau kot-kot dah kebuloq terus xbuleh nak srvive kat luar sana tu.
Disebabkan beby ni takot sangat bunyi kendi, stiap kali kendi bunyik jer aku jd sedihh.. ni kalau beby ada mesti dia da lari menyorok ni.. huhu.. teringat sesangat sampai xleh wt keja apa la. Semua orang kampung aku pesan suruh tangkap klu  ada nampak kucing aku tu. Dah macam orang gila pun ada huhu...
Masuk hari ke tiga, sepupu aku nampak beby tengah mengurat awek kt depan rumah jiran dia. Nasib baik diorang sempat tangkap, terus hantar umh aku.
Pengalaman kucing hilang, sangat tragis sampai aku give up nak bg hati aku ni sayang apa-apa atau siapa-siapa selain Allah yng kekal selamanya.



Wednesday, 8 January 2014

My convocation day

Masih aku ingat 1st day aku menjejakkan kaki di bumi UMS.. Terkial-kial tak tau apa-apa. Nasib aku baik aku tak keseorangan, ada seorang teman seperjuangan menemani. Hari pertama, kami terpaksa ponteng kuliah Dr. Andy coz segan nak masuk.. maklumlah, 2nd intake.. segan lah..
Sepanjang sem 1 aku duk menyemak kat bilik kawan aku merangkap senior. Dan bermula dari situlah pelbagai onak dan duri aku lalui di bumi asing itu. Tanpa disedari tutttt.. tiga tahun dah pun berlalu. Tanggal 23 nov 2013 aku menerima ijazah pertamaku ditemani kakak  dan adik aku..  Alhamdulillah.. mudah-mudahan perjalanan hidup kita dipermudahkan selepas ini.. di dunia dan akhirat.. amin..

Tuesday, 22 October 2013

Me and photography

Dengarkan gemersik syahdu suara alam
Memuji keagunganNya...
Cinta mereka tiada berpenghujung...
Tiada bersyarat..